Beli Dekorasi Rumah Setelah Anda Membayangkan Karakter Rumah Anda

Selama sembilan belas tahun pertama hidup saya, saya tinggal di kota yang sama di rumah orang tua saya. Apa pun dekorasi rumah di sana yang sedikit menarik minat saya, itu hanya ada di sana. Kemudian saya pergi ke Italia selama satu tahun dan tinggal bersama seorang Duke Italia dan keluarganya. Mereka tinggal di sebuah vila di Roma. Di sana saya melihat dekorasi rumah. Ruangan yang besar. The Duchess memiliki kegemaran untuk cermin dinding barok yang rumit. Mereka ada di mana-mana, dengan sisa dekorasi rumah yang serasi. Hampir setiap hari tukang kebun memotong lengan penuh bunga segar. Saya sering membantu membawakannya karena saya suka mengikutinya kemana-mana sehingga saya bisa melihat patung-patung seni klasik dan air mancur. Mereka, dan bangku marmer, ditempatkan secara strategis di antara pepohonan dan bunga, adalah dekorasi taman. Karena saya suka melakukannya, segera menjadi tugas saya untuk mengatur bunga dalam vas dekoratif. Saya memiliki kebebasan untuk menempatkannya di meja, lemari, dan stan tanaman. Itu tidak benar-benar mendekorasi, tetapi itu memberi saya perasaan puas untuk menyumbangkan sesuatu ke kamar-kamar yang luar biasa itu.

Setelah satu tahun saya pindah ke Paris, Prancis. Tidak banyak ruang lingkup untuk dekorasi rumah di sana. Saya tinggal di kamar kecil berperabotan, di mana dekorasi rumah terdiri dari tempat tidur sempit, kursi kayu pinus, lemari pakaian, dan lemari kayu dengan wastafel. Sebuah bola lampu telanjang tergantung dari langit-langit. Yang saya tambahkan hanyalah cermin dekoratif, lampu baca, dan vas kristal, yang saya isi dengan bunga segar dari pasar.

Setelah itu, saya senang pindah ke sebuah rumah di dekat Los Angeles, California, yang saya tinggali bersama saudara perempuan saya. Tanpa banyak perencanaan, kami memutuskan apa yang kami butuhkan dan pergi membeli apa pun yang menarik bagi kami. Sebagus apa pun furnitur yang terlihat di ruang pamer, entah bagaimana, di rumah itu sepertinya tidak benar. Untuk satu hal, itu terlalu besar dan warnanya berbenturan dengan warna cat dan penutup jendela. Kami tidak punya banyak waktu untuk memikirkannya karena kami berdua membawa banyak mata kuliah di kampus dan bekerja empat jam setelah kelas dan delapan jam pada hari Sabtu.
Sehari setelah saya lulus, saya menikah dan suami saya yang luar biasa dan saya pindah ke sebuah apartemen di dekat pekerjaannya. Awalnya saya senang membeli perabotan baru dan membuat tempat itu terlihat bagus, tetapi segera saya menyadari bahwa tinggal di apartemen bukan untuk saya. Aku rindu berkeliaran di antara bunga-bunga dan duduk di bangku taman di bawah langit terbuka dengan secangkir kopi pertama,
Segera setelah sewa kami habis, kami pindah ke sebuah rumah di lereng bukit yang curam. Kami menggunakan furnitur yang kami miliki, meskipun terlihat tidak pada tempatnya. Berkeliling ke pasar loak dan membeli barang-barang tanpa berpikir apakah itu cocok dengan apa yang kami miliki, tidak membantu. Pada saat yang sama, suami saya mewarisi pisau, pedang, dan pedang koleksi pamannya. Mereka menghadirkan tantangan nyata bagi saya. Apa yang harus saya lakukan dengan dekorasi rumah seperti itu?

Ibu Alam segera mengatasi dilema saya. Rumah dan sebagian besar milik kami terbakar dalam kebakaran Bel Air. Tentu saja saya sangat sedih dengan kehilangan itu, namun saya tetap bersemangat.
Inilah kesempatan saya untuk memulai dari awal lagi dan kali ini saya bermaksud untuk membuat dekorasi rumah sesuai dengan rumah.

Kami menyewa sebuah bungalo dengan atap miring, gelap, balok terbuka dan banyak jendela. Kami pindah hanya dengan beberapa kebutuhan pinjaman dan setumpuk majalah dan buku dekorasi rumah. Ketika saya melihat gambar hal-hal yang menarik bagi saya, saya akan duduk di berbagai sudut ruangan kosong yang ingin saya lengkapi dan membayangkan barang-barang imajiner di tempatnya. Itu adalah metode yang bagus untuk memutuskan pilihan saya. Hijau limau dan kuning lemon sangat populer saat itu dan mungkin akan terlihat mengerikan di tempat tinggal lain yang pernah kami miliki. Tetapi di rumah itu, dengan balok-balok gelap, lantai kayu ek gelap, dan jendela-jendela besar yang dibingkai oleh pohon jeruk, saya bisa membayangkan bahwa itu akan terlihat bagus. Dan itu terjadi. Itu adalah rumah yang menyenangkan.

Setahun kemudian suami saya memutuskan untuk kembali ke perguruan tinggi untuk gelar Magister. Kami memuat apa yang kami bisa ke dalam Bus Volkswagen kami, menjual sisa barang-barang kami dan menuju Austin, Texas, ditemani oleh dua bayi dan seekor kucing. Uang ketat dan dekorasi rumah mengambil kursi belakang untuk semua yang lain. Seperti banyak akomodasi siswa, akomodasi kami memiliki banyak perabotan make-do. Rak buku dari batu bata dan papan, peti susu dan meja kayu lapis, serta sofa dan tempat tidur bekas. Bayi kami yang baru lahir tidur di tempat yang dulunya adalah kotak kemasan untuk kertas toilet, dilapisi dengan kain warna-warni. Tampaknya tidak masalah. Saya mencurahkan waktu saya untuk anak-anak saya. Suami saya mencurahkan waktunya untuk studinya.

Dalam waktu kurang dari dua belas bulan ia mendapatkan gelarnya dan direkomendasikan oleh profesornya ke sebuah perusahaan di Pasadena, California.

Kami menemukan rumah bergaya pondok yang indah. Sekali lagi saya sangat senang bisa mulai mendekorasi dari awal, karena kami tidak membawa apa-apa. Saya menjalani rutinitas duduk di berbagai sudut ruangan kosong dan membayangkan apa, dari hal-hal yang saya lihat di majalah dan toko dekorasi rumah, akan terlihat bagus di rumah itu.

Membangun rumah perlu kehati-hatian, selain karena rumah tersebut akan digunakan dalam waktu yang lama, juga untuk efisiensi pembangunan dan penggunaannya. Untuk itu, Anda dapat menggunakan Jasa Kontraktor Jogja yang akan membantu membangun rumah impian Anda.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *