Google, Microsoft menjanjikan $30 miliar untuk keamanan siber nasional

Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan dengan beberapa nama besar di industri teknologi , termasuk Apple, Microsoft, Google, Amazon, IBM, dan lainnya. Sementara tujuan pertemuan itu tidak diungkapkan kepada publik sebelumnya, ada beberapa spekulasi bahwa itu ada hubungannya dengan ancaman keamanan siber baru-baru ini yang dihadapi Amerika Serikat akhir-akhir ini. [https://www.teknojitu.com]

Ternyata hari ini rumor tersebut benar, ketika prosiding pertemuan tersebut dirinci dalam sebuah laporan oleh Engadget. Keamanan siber memang menjadi topik pertemuan pemerintah kemarin, ketika presiden dan raksasa teknologi membahas prognosis kemajuan keamanan siber nasional dalam rentang lima tahun ke depan.

Selama pertemuan kemarin, beberapa perusahaan ini dibujuk untuk menjanjikan sejumlah besar uang untuk pengembangan sistem keamanan digital untuk meningkatkan keselamatan di setiap tingkat pemerintahan, dari lokal hingga federal. Microsoft akhirnya menjanjikan sebagian besar dari kelompok itu, menawarkan $ 20 miliar untuk tujuan tersebut. Googled menambahkan setengah dari itu, untuk kontribusi gabungan sebesar $30 miliar.

Di pihak Microsoft, $150 juta dari uang itu akan segera digunakan untuk tujuan pelatihan dan peningkatan keamanan siber segera, sementara sisanya akan diinvestasikan secara bertahap sesuai kebutuhan, selama lima tahun ke depan.

“[Microsoft] akan segera menyediakan $150 juta dalam layanan teknis untuk membantu pemerintah federal, negara bagian, dan lokal dengan meningkatkan perlindungan keamanan,” Gedung Putih mengumumkan setelah pertemuan itu, “dan akan memperluas kemitraan dengan perguruan tinggi dan nirlaba untuk keamanan siber. pelatihan.”

Google, Microsoft menjanjikan $30 miliar untuk keamanan siber nasional

Rencana Google untuk kontribusinya sendiri sebesar $10 miliar adalah untuk mensponsori 100.000 peneliti keamanan siber Amerika untuk mendapatkan Sertifikat Karier Google selama tiga tahun ke depan, sebagai lebih dari rencana investasi jangka panjang.

Apple juga menghadiri konferensi keamanan siber, dan meskipun menahan diri dari menjanjikan jumlah dolar yang besar dan kuat seperti Google dan Microsoft, Apple berjanji untuk menegakkan sistem keamanan yang lebih kuat di seluruh rantai pasokannya, untuk menghilangkan potensi tautan lemah dan memastikan keamanan digital maksimum.

Meskipun ekosistem Apple terkenal karena pemantauannya yang ketat dan keamanan online yang relatif, iPhone baru-baru ini menjadi kendaraan di mana peretas Rusia dapat menyusup ke data pejabat pemerintah AS , jadi semoga pengetatan jerat Apple akan membantu mencegah kecelakaan serupa di masa depan.

Amazon, dengan caranya sendiri, telah berjanji untuk membuat pelatihan keamanan siber internal perusahaannya sendiri gratis dan tersedia untuk umum, meskipun biasanya hanya diberikan kepada karyawannya.

Perusahaan lain yang menghadiri pertemuan tersebut juga menjanjikan dukungan mereka dalam mengembangkan sistem keamanan siber yang lebih baik tidak hanya untuk pemerintah Amerika Serikat, tetapi juga untuk masyarakat umum.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *