Lingkungan Belajar Virtual Di Sekolah Dasar

Meskipun gagasan memiliki Virtual Learning Environments (VLEs) semakin populer selama beberapa tahun terakhir, penggunaan VLE yang sebenarnya di banyak institusi pendidikan, terutama sekolah dasar, belum benar-benar berkembang. Ofsted menyalahkan antusiasme dan dukungan teman sebaya dari guru dan peserta didik atas kurangnya pengembangan inisiatif VLE, ​​tetapi mungkin ada masalah yang lebih luas untuk dihadapi, terutama ketika menyangkut betapa sedikit sekolah dasar yang mengadopsi VLE sebagai bagian dari keseharian mereka. pengelolaan.

VLE dirancang untuk memungkinkan pelajar dan staf mengakses berbagai macam materi pembelajaran melalui sistem komputer yang dirancang khusus. Sumber daya yang biasa ditemukan di VLE, ​​terutama di lingkungan universitas dan perguruan tinggi, termasuk catatan dan makalah, tes praktik atau ujian, presentasi PowerPoint, klip video, dan tautan ke situs web yang bermanfaat.

Laporan Ofsted tentang VLE menemukan bahwa mereka masih merupakan konsep yang relatif baru yang hanya mewakili aspek pembelajaran yang sangat kecil (dan dalam banyak kasus tidak ada). Perguruan tinggi dan universitas diketahui paling banyak menggunakan VLE, ​​sementara sekolah dasar tertinggal paling jauh.

Masalah utama di sekolah dasar sd islam tangerang adalah tidak adanya apa yang disebut “juara teknologi” – biasanya seorang anggota staf kunci yang memahami ide tersebut, melihat manfaat dan bekerja untuk membantu rekan kerja melakukan hal yang sama untuk mendapatkan apa pun itu. diadopsi di sekolah.

Sebagian besar VLE dirancang untuk digunakan oleh lembaga pendidikan menengah atau tinggi, dengan penyimpanan dalam jumlah besar, sistem penjadwalan yang rumit, dan tampilan yang relatif ramping. Ini membuat solusi VLE “off the shelf” sangat tidak cocok untuk sekolah dasar. Terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar VLE dihargai di luar kisaran rata-rata sekolah dasar karena fitur dan penyimpanan yang luas (penting untuk pendidikan menengah dan tinggi, tetapi bantalan harga yang tidak diinginkan untuk sekolah dasar), antarmuka dan fungsionalitasnya pada dasarnya tidak dapat digunakan oleh 4 orang. -11-tahun. Apa gunanya VLE yang tidak dapat diakses oleh murid?

Seorang guru sekolah dasar tidak ingin menambahkan pembaruan VLE ke beban kerjanya yang sudah ekstensif. Siapa yang ingin memasukkan daftar nilai besar dua kali? Tanda VLE sekolah dasar yang tepat adalah harus menyederhanakan pekerjaan guru sambil mudah diakses oleh siswa dan orang tua. Tombol besar, grafik warna-warni, dan instruksi yang mudah dipahami diperlukan untuk siswa yang lebih muda. Administrasi yang sederhana dan mudah yang mengurangi beban kerja daripada meningkatkan dibutuhkan untuk guru dan staf admin sekolah.

Pertimbangkan seorang guru sekolah dasar, Nona Thompson, dengan kelas tiga puluh murid. Setiap kali dia ingin memberikan pekerjaan rumah untuk mereka, bahkan tugas sederhana seperti berlatih mengeja, Miss Thompson harus memfotokopi tiga puluh lembar tugas, menyematkannya ke dalam tiga puluh buku pekerjaan rumah, dan kemudian berjalan dengan susah payah melalui dua puluh sembilan atau dua puluh delapan buku pengembalian untuk dilihat. yang gagal mengembalikan pekerjaannya.

Sebagian besar VLE kemudian juga akan meminta Nona Thompson yang malang untuk masuk dan melakukan hal yang sama secara elektronik yang baru saja dia lakukan dengan tangan untuk menjaga agar sistem admin tetap mutakhir. Beban kerjanya telah meningkat, jika tidak digandakan, oleh teknologi baru, jadi dia cukup dibenarkan untuk tidak menjadi penggemar beratnya! Yang lebih buruk adalah tidak ada murid atau orang tua mereka yang repot-repot melihat VLE karena terlalu rumit dan sepertinya dirancang untuk universitas, dengan semua tombol berwarna abu-abu bertanda “jadwal” dan “ujian praktik.”

Sekarang mari kita bandingkan pengalaman Nona Thompson dengan VLE yang berbeda, yang bukan merupakan versi yang diadaptasi atau dipangkas dari sesuatu yang awalnya dibuat untuk pendidikan menengah atau universitas dan perguruan tinggi. Ini adalah VLE sekolah dasar, dirancang dan dibangun dengan hati-hati dari bawah ke atas untuk memenuhi kebutuhan siswa sekolah dasar, guru dan orang tua.

Alih-alih membuang waktu dan uang sekolahnya untuk memfotokopi tumpukan pekerjaan rumah (yang sebagian besar akan “hilang” selama ekspedisi kompleks dari pintu kelas ke rumah murid), Nona Thompson dapat mengirim dokumen ke seluruh kelasnya hanya dengan satu beberapa klik. Di rumah, anak-anak senang untuk masuk ke sistem yang memiliki tombol besar berwarna-warni, gambar kelas bertema dan antarmuka sederhana yang dapat dipahami dengan mudah oleh anak berusia enam tahun (dan bahkan orang tuanya yang sedikit kurang modern). Saat setiap murid menyelesaikan tugas pekerjaan rumah, itu dicatat dalam VLE sehingga Nona Thompson menghemat setengah jam lagi untuk memilah-milah dokumen. Lebih baik lagi, kepala departemen dan administrator sekolah dapat melihat kinerja kelas untuk melihat di mana masalah mungkin muncul dan menghentikannya sejak awal. Susie kecil belum t melakukan pekerjaan rumahnya selama seminggu penuh? Waktu untuk memeriksa dengan orang tua sebelum dia mulai tertinggal.

Tiba-tiba VLE tampak seperti ide yang masuk akal, dan bahkan aset yang diinginkan untuk sekolah dasar. Membebaskan guru dari admin yang memakan waktu dan pengocokan kertas demi membiarkan mereka (terkesiap) fokus pada pengajaran mereka? Mungkin sudah waktunya untuk memulai tren.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *