Statistik, Probabilitas, dan Pedagang Saham

Statistik memainkan peran utama dalam kehidupan seorang trader. Untuk setiap perdagangan tunggal, peluang adalah faktor besar. Pikirkan cara kerja kasino perjudian. Jika sebuah strategi memiliki probabilitas 52% untuk menguntungkan Anda, Anda memiliki peluang yang hampir sama untuk menghasilkan atau kehilangan uang pada perdagangan individu. Namun, Anda memiliki peluang hampir 100% untuk mendapatkan keuntungan pada 1000 perdagangan. Dengan strategi yang bagus, peluangnya menguntungkan Anda.

Realitas pasar adalah bahwa saham akan mematahkan pola mereka, mereka juga akan turun cukup untuk memicu stop loss mereka sebelum mereka melanjutkan pendakian mereka, dan pola setup akan gagal. Strategi dan memperhatikan pola grafik pasar saham dapat meningkatkan kemungkinan perdagangan yang sukses, tetapi mereka tidak dapat menjaminnya. Misalnya, penelitian oleh RE Davis dari Purdue University telah menunjukkan bahwa segitiga simetris bullish menguntungkan 71,4% dari waktu untuk pergerakan rata-rata 30,9% selama periode 5,4 bulan. Kadang-kadang, polanya akan gagal dan saham akan turun daripada naik. Data hanya menunjukkan kemungkinan keuntungan.

Kami telah melakukan penelitian ekstensif tentang stop loss dan telah menemukan bahwa semua stop loss cenderung dipicu “tidak perlu” beberapa waktu. Ini adalah kenyataan pasar bahwa suatu saham terkadang akan turun cukup untuk memicu penghentian sebelum berbalik arah dan mencapai titik tertinggi baru. Tidak ada cara untuk mencegah hal ini terjadi. Itu datang ke probabilitas. Ketika sebuah saham turun cukup banyak sehingga kemungkinan penurunan lebih lanjut lebih besar daripada kemungkinan pemicu prematur dari stop loss, maka Anda ingin stop loss ada untuk Anda. Salah satu cara yang dapat Anda lakukan adalah dengan menggunakan stop loss berbasis volatilitas. Di sini stop loss ditempatkan tepat di luar kemungkinan perjalanan harga saham sebagaimana ditentukan oleh pola volatilitas saham tersebut. Bahkan kemudian, Anda akan memiliki stop loss yang dipicu yang menurut tinjauan ke belakang tidak diperlukan. Namun, seiring waktu, mengikuti prosesnya akan sangat bermanfaat bagi Anda.

Asumsikan bahwa saham yang Anda lacak memiliki garis tren naik yang terdefinisi dengan baik. Anda mungkin membeli ketika saham menarik kembali ke garis trennya dan menempatkan stop loss Anda 6% di bawah garis tren (dengan asumsi Anda ingin menghindari lonjakan intra-hari yang akan memicu stop Anda). Ada support di garis tren, artinya tekanan beli meningkat saat saham mendekati garis itu. Oleh karena itu, karena stop loss ditempatkan di bawah garis, kemungkinan tidak akan dipicu karena pembeli di garis akan menjaga harga agar tidak jatuh cukup untuk memicu penjualan. Jika saham turun melalui trendline, memicu stop, kemudian berbalik arah dan ditutup di atas trendline, apakah pemikiran Anda salah? Jawabannya tidak, itu benar sekali. Anda bisa kehilangan uang dan masih melakukan hal yang benar. Kemungkinannya adalah bahwa pemberhentian tidak akan dipicu. Juga,

Sebagian besar waktu, penurunan melalui support yang memicu stop loss 6% di bawah garis tren yang ditentukan dengan baik akan diikuti oleh penurunan tambahan. Terkadang, tidak. Biaya adalah komisi untuk menjual dan membeli kembali, baik saham yang sama atau yang lain. Para pedagang di disiplin saham menganggap peristiwa seperti itu sebagai biaya melakukan bisnis. Ini adalah biaya yang kami bayarkan ke pasar saham untuk hak istimewa berpartisipasi. Kami juga menganggap peristiwa itu sebagai harga yang kami bayar untuk asuransi terhadap kerugian besar. Jika ada pola atau strategi yang memberikan kepastian keberhasilan, orang akan menemukannya dan pasar akan berhenti berfungsi. Tidak ada pasar di mana setiap investasi menguntungkan. Harus ada pemenang dan pecundang. Menggunakan alat analisis fundamental dan teknis dapat membantu Anda meningkatkan peluang hasil yang menguntungkan. Mereka dapat membantu Anda menjadi pemenang yang lebih konsisten. Mereka yang tidak menggunakan alat ini berada pada posisi yang tidak menguntungkan di pasar saham. Profitabilitas jual beli di pasar saham dapat dilihat sebagai masalah statistik. Yang perlu Anda lakukan adalah sedikit menggeser probabilitas sehingga peluangnya menguntungkan Anda.

Untuk mendapatkan lebih banyak informasi lengkap dan terbaru tentang seputar dunia Bisnis, Otomotif, Bloging, teknologi, social media, komputer dan berita lainnya, Anda dapat mengunjungi Berita Warganet

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *